I made this widget at MyFlashFetish.com.

Followers

Jangan Lupa D'like iya ... syg kamo sume

Tuesday, June 28, 2011

kisah seorang guru dengan muridnya- PATUT DIBACA OLEH ISLAM MASA KINI!

dalam sebuah kelas..
Seorang ibu guru sedang bersemangat mengajarkan sesuatu kepada murid-muridnya. Ia duduk menghadap murid-muridnya. Di tangan kirinya ada kapur, di tangan kanannya ada pensil. Ibu guru itu berkata, “Saya ada satu permainan… Caranya begini, ditangan kiri saya ada kapur, di tangan kanan ada pensil. Jika saya angkat kapur ini, maka berkatalah “Kapur!”, jika saya angkat pensil ini, maka berkatalah “Pensil!”
Murid muridnya pun mengerti dan mengikuti. Guru berganti-gantian mengangkat
antara kanan dan kiri tangannya, semakin lama semakin cepat. Beberapa saat
kemudian guru kembali berkata, “Baik sekarang perhatikan. Jika saya angkat
kapur, maka sebutlah “Pensil!”, jika saya angkat pensil, maka katakanlah
“Kapur!”. Dan diulangkan seperti tadi, tentu saja murid-murid tadi keliru dan kikuk, dan sangat sukar untuk mengubahnya. Namun lambat laun, mereka sudah biasa dan tidak lagi kikuk. Selang beberapa saat, permainan berhenti. 

Sang guru tersenyum kepada murid-muridnya. “Murid-murid, begitulah kita
umat Islam. Mulanya yang haq itu haq, yang bathil itu bathil. Kita begitu
jelas membedakannya. Namun kemudian, musuh musuh kita memaksakan kepada kita dengan perbagai cara, untuk menukarkan sesuatu, dari yang haq menjadi bathil, dan sebaliknya. Pertama-tama mungkin akan sukar bagi kita menerima hal tersebut, tapi karena terus disosialisasikan dengan cara-cara menarik oleh mereka, akhirnya lambat laun kamu akan terbiasa dengan hal itu. Dan anda mulai dapat mengikutinya. Musuh-musuh kamu tidak pernah berhenti membalik dan menukar nilai dan waktu. 

“Keluar berduaan, berkasih-kasihan tidak lagi sesuatu yang susah, Zina tidak lagi jadi persoalan, pakaian seksi menjadi hal yang lumrah, tanpa rasa malu, sex sebelum nikah menjadi suatu kebiasaan dan trend, hiburan yang asyik dan panjang sehingga melupakan yang wajib adalah biasa, materialistik kini menjadi suatu gaya hidup dan lain lain.” 

“Semuanya sudah terbalik. Dan tanpa disadari, anda sedikit demi sedikit menerimanya tanpa rasa ia satu kesalahan dan kemaksiatan. Paham?” tanya Guru kepada murid-muridnya. “Paham guru…”
“Baik permainan kedua…” begitu Guru melanjutkan.

“Ini ada Qur’an,saya akan meletakkannya di tengah karpet. Sekarang anda berdiri diluar karpet. Permainannya adalah, bagaimana caranya mengambil Qur’an yang ada ditengah tanpa menginjak karpet?”
Murid-muridnya berpikir.

Ada
yang mencoba alternatif dengan tongkat, dan lain-lain.

Akhirnya Guru memberikan jalan keluar, digulungnya karpet, dan ia ambil Qur’an. Ia memenuhi syarat, tidak menginjak karpet. “Murid-murid, begitulah ummat Islam dan musuh-musuhnya…Musuh-musuh Islam tidak akan menginjak-nginjak anda dengan terang-terang…Kerana tentu anda akan menolaknya mentah mentah. Orang biasapun tak akan rela kalau Islam dihina dihadapan mereka. Tapi mereka akan menggulung anda perlahan-lahan dari pinggir, sehingga anda tidak sadar. 

“Jika seseorang ingin membuat rumah yang kuat, maka dibuatlah pondasi yang kuat.
Begitulah Islam, jika ingin kuat, maka bangunlah aqidah yang kuat. Sebaliknya, jika ingin membongkar rumah, tentu susah kalau dimulai dgn pondasinya dulu, tentu saja hiasan-hiasan dinding akan dikeluarkan dulu, kursi dipindahkan dulu, Lemari dikeluarkan dulu satu persatu, baru rumah dirobohkankan…” 

“Begitulah musuh-musuh Islam menghancurkan kita. Ia tidak akan menghantam terang-terangan, tapi ia akan perlahan-lahan mempengaruhi anda. Mulai dari perangai anda, cara hidup, pakaian dan lain-lain, sehingga meskipun anda muslim, tapi anda telah meninggalkan ajaran Islam dan mengikuti cara yang mereka… Dan itulah yang mereka inginkan.” “Ini semua adalah fenomena Ghazwul Fikri (Perang Pemikiran). Dan inilah yang dijalankan oleh musuh-musuh kita… ” 

“Kenapa mereka tidak berani terang-terang menginjak-nginjak, bu?” tanya murid- murid.
“Sesungguhnya dahulu mereka terang-terang menyerang, misalnya Perang Salib, Perang Tartar, dan lain-lain. Tapi sekarang tidak lagi.” “Begitulah

Islam… Kalau diserang perlahan-lahan, mereka tidak akan sadar, akhirnya
hancur. Tapi kalau diserang serentak terang-terangan, mereka akan bangkit serentak, baru mereka akan sadar”.
“Kalau begitu, kita selesaikan pelajaran kita kali ini, dan mari kita berdoa dahulu sebelum pulang…” Matahari bersinar terik takala anak-anak itu keluar meninggalkan tempat belajar mereka dengan pikiran masing-masing di kepalanya… 

RENUNGILAH SAHABAT SEMUA..

Pengorbanan seorang Kekasih

Kisah yang ingin dikisahkan ini, merupakan sebuah kisah luahan perasaan, sedih dan pengalaman seorang lelaki bernama Boyfriend. Saya petik kisah ini daripada sebuah forum semasa tersesat menggoogle isu-isu semasa. Bagi aku, kisah ini patut di ambil iktibar oleh mereka yg hangat dilamun shinta.
nak tahu apa kisahnya...? JOM

"abg...tlg dtg umah segera, urgent".
Hakim baca sms sepantas kilat. Terus kol balik phone Ina. Tak berjawab. Hakim cemas. Tak pernah Ina hantar sms macam tu. Hakim kelam kabut hidupkan enjin kereta. Dia risaukan kekasih tersayangnya itu. Macam-macam dalam kepalanya waktu itu. Dia kenal Ina sejak dari zaman kanak-kanak lagi. Keluarganya berjiran dengan keluarga Ina. Dari kecik mereka bermain bersama, kalau main masak-masak dia sanggup bertumbuk dengan Farok semata-mata nak jadi bapak kerana Ina mesti jadi mak. Pernah Farok cakap dia pondan sebab sentiasa bermain dengan Ina waktu Farok dan Saleh ajak main askar-askar. Dia ajak jugak Ina main askar-askar tapi Ina cakap budak pompuan mana boleh main
permainan kasar-kasar macam tu. Sebab itulah dia sukakan Ina, lembut, penyayang dan penuh ciri-ciri keperempuanan.

Bila masuk sekolahpun, dia dan Ina berbasikal sama-sama ke sekolah. Walaupun Farok dan Saleh selalu kutuk bila dia tak mahu 'racing bmx' dengan depapun dia tak kisah. Dia rela dikutuk oleh kawan-kawan daripada meninggalkan Ina kayuh basikal sorang-sorang.

Dia pernah kena belasah sampai lebam bijik mata oleh 'Husin and the gang' yang mengganggu Ina masa darjah tiga... Waktu darjah 4, bila dia mula lancar tulis baca dan tahu berpantun sikit-sikit diapun tulis surat kpd Ina "Pen merah pen biru, U baca I love U' bersama sebijik gula-gula Hacks sebagai hadiah harijadi Ina...gara-gara surat itulah dia jelingan tajam Mak Ropiah ibunya Ina
yang terjumpa surat itu waktu menyemak buku sekolah Ina. Mak Ropiah memberitahu hal itu kepada ibunya, dan hasilnya dia terpaksa menadah telinga menahan leteran maknya. Nasib baik bapak tak
tahu, kalau tidak naya. Hakim gelak sorang-sorang waktu teringatkan peristiwa itu tapi
fikirannya kembali cemas mengingatkan sms Ina tadi.
Sudah hampir 15 kali dia cuba hubungi telefon Ina tapi masih tidak berjawab. Dia amat risau kala itu, fikirannya menelah perkara yang buruk-buruk saja. Dia risau kerana Ina tinggal seorang diri. Rakan serumah Ina, si Baizura sedang bekerja kala itu. Dia tahu, Ina kerja shift pagi tadi, Baizura
kerja shift malam. Dia risau kerana panggilannya tidak berjawab.

Dia risau takut-takut rumah Ina dimasuki penyamun yang memang menjadi-jadi akhir-akhir ini. Baru-baru ni, ada rumah di kawasan perumahan Ina dimasuki perompak.. Dia berdoa jika rumah Ina dimasuki perompak sekalipun janganlah kekasih hatinya itu diapa-apakan, ambiklah barang apa saja yang mereka mahu asalkan Ina tidak diapa-apakan. Dia berdoa sungguh-sungguh.

Dia bercinta dengan Ina sejak darjah 6 lagi, sejak dia mengerti apa itu baligh bagi seorang laki-laki dan perempuan. Hingga sekarang mereka masih bercinta. Kasihnya pada Ina dah macam Gunung Everest, tak tergoyahkan. Jika tak ada aral melintang hujung tahun ini keluarganya akan masuk meminang Ina. Ina akan menjadi surinya yang sah dan dia tak mahu apa-apa yang buruk terjadi kepada bakal isterinya itu. Keretanya memecut laju memasuki kawasan perumahan Ina. Sebaik berhenti di depan rumah Ina Hakim terpa keluar dari kereta. Dia lompat pagar rendah rumah Ina. Dia terpa ke pintu sambil jerit
"Ina, Ina".
Dia pulas tombol pintu, pintu tak berkunci. Dia betul-betul cemas. Dia ketuk pintu bilik Ina.. Dia dengar esakan Ina. Ina menangis. Hakim makin cemas. Dia ketuk lagi pintu bilik Ina sambil panggil nama Ina. Hakim tak boleh bersabar lagi, dia pulas tombol pintu bilik Ina. Juga tak berkunci. Dia masuk bilik Ina, dia tengok Ina teresak-esak atas katil. Rambut Ina kusut masai, Ina tekup muka sambil menangis.

"Ina, apa yang terjadi sayang" Hakim cuba pujuk Ina. Ina masih dalam
sendu. "hu...hu..."

" Ina, cakap kat abang elok-elok, apa yang dah jadi"

"Hu..hu"

Hakim dah tak sabar, dia dah tak peduli walau apa pun yang akan keluar dari mulut Ina. Dia akan terima walau seburuk mana pun berita yang akan keluar dari mulut Ina. Hakim goncang bahu Ina. "Ina, what hell is going on...tell me!!" Suara Hakim kuat kali ini.

Ina berenti menangis, Ina tatap wajah Hakim, Ina renung mata Hakim.

"Bang, Ina LAPAR, nak makan nasik. Duit gaji tak masuk lagi. Belanjan Ina dulu, boleh bang" suara Ina lemah sambil tangannya mengusap-usap perutnya sedang berbunyi kelaparan.

Sunday, June 26, 2011

Duka Hati Seorang Isteri


"Maafkan abang, sayang." Remuk hati seorang isteri dikala suami yang
selama 10 tahun menjadi cinta agung dalam hidupnya akhirnya mengakui
akan hubungan terlarang yang kini menjadi alunan hidupnya. Sungguh tidak
kuduga... inikah balasan yang kuterima atas setiap bibit cintaku padamu
suami? Perlahan-lahan kuusap airmata yang mengalir. Kehangatan air
mataku meneyelinap kedalam diri.
Sayang kasihmu abang sudah tidak sehangat ini. Perlahan suamiku
melangkah keluar dari kamar yang menjadi saksi cinta kami selama sepuluh
tahun ini. Kurenung langkahnya yang perlahan. Tidak sedikit pun abang
menoleh kembali. Seolah-olah di dalam hati cinta kita sudah tidak
bersisa lagi.

Malam yang sunyi ini menjadi saksi akan hancurnya hati seorang wanita
yang bergelar isteri. Kadangkala aku sendiri tidak yakin dengan dirimu
abang. Hanya kerana asmara yang singkat, abang lupa akan cinta yang
sedekad waktu ini. Abang lupa di gerbang perkahwinan, susah senang kita
bersama. Di saat adik-adik abang memerlukan wang untuk perbelanjaan
sekolah, kita suami isteri menguis saki baki simpanan yang ada untuk
membantu adik abang. Di saat-saat abang kemalangan yang nyaris meragut
nyawa , siapa yang setia menemanimu siang dan malam? Ingatkah abang akan
janjimu ketika abang terselamat dari maut? Ketika Abang mengenggam jari
Sayang dan Abang bisikan betapa abang bersyukur kerana diberi peluang
kedua untuk bersama sayang.

Betapa abang rasa hidup abang lebih lengkap kini kerana baru ketika ini
abang tahu nilai kasih sayang yang abang takut abang sudah tidak mampu
kecapi lagi. Selama 2 bulan, abang berulang-alik ke hospital untuk
rawatan lanjutan. Selama itu , Sayang rasa bertuah kerana dapat berbakti
padamu, Abang. Namun semuanya sudah tidak bermakna lagi buatmu.
Sayang ikhlas membantu mu, Abang. Selama ini sayang ikhlas menjaga makan
minummu. Sayang jujur dalam membina jambatan kasih kita. Mungkin ada
waktunya, sayang terleka dalam melaksana tanggungjawab isteri. Sayang
sedar ada masanya sayang sendiri melukai hatimu. Dan Sayang hargai
toleransimu. Sesunguhnya toleransi dan kasih sayang abang adalah 2
perkaran yang sentiasa
membuatkan hidup Sayang seunik-unik kehiudpan. Sayang bahagia. Dan
kerana itu sayang tak meragui Abang. Tidak dalam secubit waktu pun. Tapi
Sayang silap abang. Rupanya kasihmu layu juga.
Sekali lagi air mataku gugur. Kurenung surat permohonan abang untuk
menikah lagi. Kutatap perlahan-lahan permohonan yang masih kemas
kugengam. Memang dalam hidup seorang isteri seperti Sayang, poligami
adalah seperkara sayang takuti. Sayang takut bila isteri abang dua
..kasih abang satu. Dan Sayang takut jika kasih yang satu itu bukan
milik Sayang lagi. Abang malam ini abang mengaku akan hubungan yang
selama ini tidak sayang ragui. Sayang ikhlas dengan bantuan abang..
Sayang bangga kerana punya suami sepertimu abang. Suami yang bukan
sahaja penyayang malah seoarng lelaki yang mudah simpati pada orang yang
memerlukan. Dan dikala Farah yang waktu itu datang menangis-nangis
kerana sudah tidak betah hidup terseksa bersama suaminya,
kita bantu Farah dan anak-anaknya.

Selama 3 bulan, kita suami isteri membantu Farah kenalan Sayang di
Universiti dulu. Kita sediakan keselesaan untuk Farah anak-beranak di
rumah sewa kita. Kita bantu Farah dengan menempatkan Farah di tempat
Abang makan gaji. Dan Anak-anak Farah Sayang jaga di waktu siang.
Mungkin kerana ketidakhadiaran cahaya mata dalam kamus hidup kita,
Sayang menerima anak-anak Farah seperti anak sendiri. Selama 3 bulan itu
Sayang bahagia kerana pertama kali dalam hidup sayang, Sayang dapat
menjalani kehidupan seorang ibu. Di waktu Farah rasa terancam dengan
ugutan suaminya, Sayang bangga abang berani melindungi Farah dan
anak-anak. Betapa di kala itu, abang bagaikan wira dahulukala. Di saat
Farah merasai hidupnya musnah dirobek suaminya, Sayang beri Farah
Harapan. Sayang tiupkan semangat. Segala-galanya demi nilai satu
persahabatan. Tapi cermin persahabatan itu remuk berderai. Malah hati
seorang wanita ini lebih terluka bila wanita yang menjadi dalang cinta
kami adalah Farah.

Sampai hatimu Farah, madu yang kami beri tapi racun yang kau balas..
Rupanya kasih sayang yang kucurahkan pada anak-anakmu kau balas dengan
belaian manja pada suamiku. Apa dosaku padamu Farah? Kata orang bertepuk
sebelah tangan tak akan berbunyi. Mungkin salahnya datang dari suamiku
tapi tak bolehkah kau fikirkan akan nilai persahabatan kita? Dan kerana
persahabatan itu tak mampukah kau menolak suamiku jauh dari hidupmu?
Tidak pernaha dalam sekelumit aku waktu, kupinta darimu untuk melayan
suamiku sebegitu rupa. 

Tidak Farah! Tidak. Tidakkah kau sedar kau masih isteri orang. Proses
ceraimu masih belum sampai jauh talak. Kau masih isteri orang Farah.
Perlahan-lahan aku bangkit dari katil. Segera diriku yang kusut itu
diperkemaskan. Tiada apa yang mampu kuucapakan lagi. Kukutip permohonan
suamiku dari atas katil. Perlahan aku melangkah keluar dari bilikku. Di
kala itu kulihat suami sedang leka dibuai perasaan. Di atas Sofa empuk
itu, Suamiku cuba memikirkan keserabutan hidup. Kuhampiri suamiku. Di
kala itu pandangan kami bertemu. Jika semalam, pasti ada gelora asmara
cinta bila pandangan kita bertaut tapi malam ini.......pertama kali
sayang rasakan pandangan kita kosong. Keruh sungguh wajahmu abang.
Lembut Suamiku menarikku kesisi.

"Abang... Sayang cuma mahu tahu seperkara darimu abang.
Berterus-teranglah walaupun ianya paling pahit untuk diterima. Apa yang
abanag cari pada Farah?
Apa yang membuatkan Farah lebih bernilai dalam hidup Abang sekarang?"
Sakit hati ini bila kata-kata itu meluncur dari bibirku. Tidak dapat ku
bayangkan kekecewaan yang melanda. Perlahan kuamati suamiku. Abang
walaupun hakikatnya kita belum bermadu, Sayang sudah merasakan peritnya
kehilanganmu.

"Abang berdosa padamu, Sayang. Dan Abang tak salahkan Sayang kerana
membenci Abang. Cuma Abang rasa Farah perlu dilindungi. Dan Abang
simpati pada Farah yang tak memiliki bahagia." Dalam saat-saat sebegini
Farah masih dihatimu.

"Tapi kenapa sampai ada keterlanjuran berlaku?"

"Abang lelaki punya keinginan .. punya kemahuan..." Walaupun payah,
Abang masih memenangi dirimu. Abang.. Abang.. Aku mengeleng sendirian.
Sayang semakin tidak mengenali dirimu kini. Air mata sudah makin murah
untuk menagalir. Tapi Sayang akan kekal kuat. Sayang masih kekal kuat
seperti
dahulu.

"Bagaimana halal dan Haram Abang?" Aku masih cuba berlaku tenang. Aku
kalau boleh mahu Suamiku sedar keterlanjuran yang berlaku. Suamiku
terdiam. Dia semakin resah.

"Abang dah bertaubat , Sayang. Dan kerana itu Abang mahu
bertanggungjawab atas keterlanjuran kami." Mudah sungguh Abang membina
alasan. Indah sungguh takrifan bertanggungjawab dan taubatmu. Aku
tersenyum sendirian.

"Abang masih belum jawab soalan Sayang. ? Apa yang membuatkan Farah
lebih bernilai dalam hidup Abang sekarang?" Antara dengar dengan tidak
aku cuba mendapatkan kepastian.

"Farah.. Farah.." Suamiku resah. Kata-katanya mati. Ada nada-nada
ktidakpastian pada raut wajahnya. Lembut kugenggam tangan suamiku.
"Abang Sayang cuma mahukan kejujuranmu. ." Dengan isyarat mata aku cuba
memberi keberanian pada suamiku untuk berlaku jujur denganku.
cuma tersenyum 

"Sayang.. Farah mampu menjadiakan Abang...AYAH. ." Dan aku cu
mendengar alasan suamiku. Seperti yang telah kuduga. Luruh hatiku
mendengar alasannya. Dulu janjimu lain Abang tapi kini..

"Dulu , Sayang izinkan abang menikah lain tapi Abang menolak. Abang kata
biar susah senang kita sehidup semati..hanya ajal memisahkan kita. Tak
akan ada dua atau tiga dalam diri Abang.."

"Sayang... itu dulu.. Abang juga mahukan anak. Hidup abang sepi Sayang
tanpa Anak. Abang tahu sayang tak mampu.. Tapi Abang berkebolehan
mendapatkan anak." Aku semakin sakit mendengarnya. Abang hina kecacatan
hidup ini. Abang ungkit kekurangan diri ini.

"Kalau anak yang abang mahu, Nikahlah Farah. Gauli farah setelah Farah
Halal buatmu." Segera aku bangkit dari duduku. Dengan kekuatan yang
masih berbaki, ku pandang suamiku sebagai pandangan terakhir. Hati ku
sudah terluka abang.

Sayang boleh terima kalau abang pilih Farah sebagi madu Sayang tapi..
yang tak mampu Sayang terima ialah.. layanan haram Farah buat Abang
dikala Sayang sedang menjaga anak-anaknya. Hancur hati ini Abang.
Biarlah kisah cinta kita terkubur disini. Kuhulur salam terakhir buat
suamiku. Kukucup suamiku dan kubisikkan padanya...

"Tapi Abang Sayang tidak mampu membuang hubungan haram abang dari kaca
mata Sayang. Bebaskan Sayang..." Tersentak suamiku.

"Nanti Sayang..." Suamiku menarikku hampir padanya.

"Abang perlu bertanggungjawab terhadap Farah. Berikanlah Farah
kebahagian yang ingin Abang berikan. Jadilah Abang Ayah sepertimana yang
Abang impikan. Cuma.. Sayang tak mampu berkongsi kasih lebih-lebih lagi
bila Sayang fikirkan hanya kerana 3 bulan perkenalan.. Abang lupakan
Sayang. Hanya kerana 3 bulan pertemuan Abang musnahkan kepercayaan
sayang dan Hanya kerana 3 bulan simpati Abang buang halal haram satu
hubungan. Dan Sayang tak mahu anak-anak Sayang ada ayah seperti itu..
Maafkan Sayang,Abang. "

Perlahan-lahan aku melangkah pergi jauh dari suamiku. Tiada tolehan
kedua buatnya. Tiada lagi simpati buatnya. Yang ada cuma ....janin
berusia 2 bulan yang menjadi lambang kasih kita. Itulah kebesaran tuhan
Abang.

Assalamualaikum suamiku.

Saturday, June 25, 2011

KiSaH sEoRaNg LeLaKi dEnGaN sEoRaNg GaDiS


Pada suatu hari Shahrul pergi ke Teluk
Intan dan Ingin menaiki bas ke Bagan
Datoh untuk pergi ke rumah kawannya.
Hari itu merupakan hari pertama
Shahrul menjejakkan kakinya di Teluk
Intan dan dia langsung tidak tahu bas
mana yang perlu dinaiki untuk pergi ke
Bagan Datoh pula. Shahrul merupakan
seorang lelaki yang kacak dan sempurna
sifat fizikalnya, tetapi Shahrul
adalah seorang lelaki yang sengau.
Oleh kerana Shahrul tidak tahu bas
untuk pergi ke Bagan Datoh, lalu
Shahrul pun berjumpa dengan seorang
gadis cantik yang kebetulannya ingin
menaiki bas di perhentian bas
tersebut. Sebenarnya gadis tersebut
juga akan menaiki bas yang akan
Shahrul naiki. Maka bermulalah dialog
antara mereka berdua:
Shahrul : “Saudari tumpang tanya,
kalau nak ke Bagan Datoh naik bas yang
mana satu?” (Dengan suara sengaunya)
Gadis tersebut : “Emmmmmm…”
(Tersenyum-senyum memandang Shahrul)
Shahrul : “Maafkan saya bertanya, Bas
nak ke Bagan Datoh yang mana satu? “
(Dengan suara sengaunya)
Gadis Tersebut : (Masih tersenyum-
senyum memandang Shahrul)
Shahrul: “Kau menghina aku yer???..
Tak per….. Suatu masa nanti engkau
tahu Tuhan akan membalasnya… Bentak
Shahrul dengan suara sengaunya kerana
begitu marah kepada gadis tersebut
yang tersenyum-senyum memandang
kearahnya apabila dia bertanya. Dan
kemudian dia berlalu untuk bertanya
kepada orang lain.
Rupa-rupanya gelagat gadis tersebut
telah diperhatikan oleh seorang mak
cik yang tidak jauh dari situ.
Timbullah ketidakpuasan hatinya lantas
bertemu gadis tersebut untuk
bertanyakan perkara yang sebenar.
Mak cik tersebut : “Anak, kenapa anak
tidak menjawab pertanyan anak muda itu
tadi, Dan tersenyum-senyum
memandangnya, Bukankah Itu perkara
berdosa?”
Apakah agaknya jawapan yang diberikan
oleh gadis itu pada tanggapan anda ?
Gadis tersebut menjawab: “mak cik
lebih baik saya tidak menjawabnya
daripada menjawab pertanyaan anak muda
itu, kerana saya kuathir ia akan
berfikir saya cuba menyindirnya kerana
saya juga adalah sengau sepertinya”

kata gadis tersebut DENGAN SUARA
SENGAUNYA……………
# Jangan kita mudah membuat tanggapan
pada sesuatu perkara tanpa usul
periksa yang jitu.

Friday, June 24, 2011

Kisah Seorang Ibu



Ini kisah sedih seorang ibu. Takkan ada seseorang
lain yang akan dapat menggantikan tempat seseorang ibu di dunia ini. Ni
cerita lama. Aku saje je cerita semula kisah yang sedih ni. Sebab
seseorang nak tahu cerita ni dengan lebih lanjut. Jadi aku letak dalam
blog ni.


Cerita ni
dalam bentuk luahan hati seorang anak yang kesedihan akibat kelalaian
atau dengan kata lain kederhakaannya kepada seorang ibu!


Cerita si anak.....

Ibuku buta sebelah mata!
Aku benci ibuku… Dia amat
memalukanku!
Tugas harian dia ialah memasak untuk pelajar dan guru
untuk menyara keluarga kami.


Pada suatu
hari semasa di sekolah rendah, ibuku datang ke sekolah untuk bertanya
khabar.
Aku sungguh malu. Mengapa dia sanggup melakukan ini
kepadaku?!
Aku tidak pedulikan dia dengan menunjukkan wajah benci
kepadanya dan terus lari.


Keesokan harinya
salah seorang rakan darjah berkata, “EEEE, ibumu hanya ada satu mata!"
Ketika
itu aku hanya ingin membenamkan diriku. Aku juga mahu ibuku hilang dari
hidupku!
Oleh itu aku berjumpa dengannya dan berkata, “Jika engkau
hanya mahu menjadikan diriku bahan ketawa, alangkah baiknya kalau kau
mati saja?!!!”


Ibuku hanya berdiam diri!!!


Aku tidak pun sejenak berhenti dan berfikir akan apa
yang telah aku katakan kepadanya kerana aku tengah marah ketika itu..
Aku
langsung tidak peduli akan perasaannya… 


Aku
ingin keluar dari rumah itu…
Oleh itu aku belajar bersungguh-sungguh
dan akhirnya dapat melanjutkan pelajaran ke Singapura.
Kemudian aku
berkahwin. Aku membeli rumah sendiri dan mendapat anak. Aku amat gembira
dengan kehidupanku.


Suatu hari ibuku
datang menziarahiku. Sudah lama dia tidak berjumpa denganku dan tidak
pernah berjumpa cucunya!.
Bila dia berdiri di depan pintu rumahku,
anakku mentertawakannya...
Aku menjerit kepadanya, “Sanggup engkau
datang ke sini dan menakutkan anakku!"KELUAR DARI SINI SEKARANG!!!
Dengan
pantas ibuku menjawab “Maaf, Saya tersilap alamat” dan terus
menghilangkan diri.

Satu hari surat jemputan untuk perjumpaan
pelajar-pelajar lama sampai ke rumahku..
Oleh itu aku telah
memberitahu isteriku yang aku akan pergi untuk urusan perniagaan… 


Selepas perjumpaan itu, aku telah pergi ke rumah
usang ibuku hanya untuk ingin tahu!!!.
Jiran memberitahuku yang ibuku
telah meninggal…
Aku tidak menitiskansetitik airmata pun!!


Jiran itu telah menyerahkan kepadaku sepucuk surat
yang ibuku ingin aku membacanya…
“Anakku yang dikasihi, Ibu selalu
teringatkan kamu setiap masa…
Ibu minta maaf kerana datang ke
Singapura dan telah menakutkan anakmu.
Ibu gembira kerana kamu akan
datang
ke perjumpaan pelajar-pelajar lama…
Tetapi ibu mungkin
tidak dapat bangun
untuk berjumpa denganmu.
Ibu minta maaf kerana
sentiasa memalukan kamu
semasa kamu sedang membesar.

Kamu
mungkin tidak tahu…. Semasa kamu masih kecil, kamu telah mendapat
kemalangan dan hilang satu mata........
Sebagai ibu, aku tidak
sanggup melihat anaknya membesar dengan satu mata...
Oleh itu… Aku
memberi salah satu mataku kepada kamu…
Aku amat berbangga kerana anak
lelakiku dapat melihat dunia ini dengan mata ibumu ini…


…Dengan kasihku kepadamu…
…IBUMU…